Wednesday, October 30, 2013

badut


-kertas hvs, bolpen hijau, photoshop-



Tuesday, October 29, 2013

ladyCAD

ladyCAD? Maksudnya?
Saya sedang mengerjakan produk display hotel, bikin denah lantai 2 hotel sampai jam 3 malam pake Autocad. Stuck! Progress lari siput. Akhirnya buka instagram. Ada mbak-mbak lucu pake headband bunga-bunga. Yaudah iseng-iseng digambar. Nggak mirip, jadinya kayak lady-lady gitu. Begini hasilnya.

before (drawing pen 0.8)

Lalu cat air di meja kecil melambai-lambaikan tangannya, bisikannya dahsyat hingga akhirnya saya mengambil kuas dan air dari dispenser dan menghabiskan sisa gelap yang tersisa dengan mewarnainya.

tadaaaaa~

after (watercolour, faber castell & pentel)
too much water, ngerusak kertas

Jadi sebenarnya kepepet itu membuat kita lebih kreatif dan produktif. 

bonus: 

LADY & AUTOCAD

wanita



-kertas bekas||pensil 2B||cat air||photoshop-

Tuesday, October 15, 2013

asdo(s)dol

Halo pembaca yang nyasar kesini!

Saya lagi stress ngerjain studio, biasalah ya, soalnya tanggal 21 display tengah semester. Jadi untuk pelarian akhirnya buka google chrome dan masuk ke blogger.com. Saya nggak mau nyeritain bagaimana stressnya menghadapi studio kali ini, soalnya semester lalu sudah terlalu banyak postingan akibat tekanan studio ini. Progress? Dari tadi malem bikin dapur di basement, sekarang (hampir) kelar. Kenapa malah nyeritain studio sih. 

Hari Sabtu kemaren, saya bangun jam 5, solat lalu tiduran lagi, bingung mau ngapain. Terus inget, ini Sabtu, berarti ada TKAD (ngasdos ceritanya) sama kuliah fotografi jam 7. Bikin galau pilih yang mana. Tapi bukannya dipikir lebih serius akhirnya ketiduran lagi. Mimpi~

Jam 7 bangun. Panik. Tapi berhubung saya asdos yang bertanggung jawab (udah telat ikut fotografi) akhirnya saya pilih TKAD. Langsung loncat ke kamar mandi, mandi, pake baju, pake krudung, udah ngerasa kece, terus berangkat. Ke kampus. 

Jam 8 pagi. Kampus sepi, ketemu adek kelas 2012 malah ditanyain, mbak nggak ada TKAD ya?| Adalah, tapi kok sepi ya. Terus cuek, maen hape, chatting ama sim-simi *jombles* 
Jam 8.15 kok belom ada yang dateng. Kampus sepi banget. Nggak ada tanda-tanda maba sama sekali. Paling ngaret, biasalah, waktu Indonesia bagian Jutap.

Jam 8.30. Mulai curiga. Iniii pada kemana sih. Terus iseng sms maba yang tadi pagi sms, biar nggak keliatan panik smsnya gini: tugasnya udah dikumpulin?
dibales: belom mbak, kita udah dateng daritadi tapi asdosnya belom ada yang dateng.

deng! Gue dari tadi disini woy. Terus panik. Telpon wawan, diva, caca, arbi, nggak ada yang ngangkat. Sms untung Wawan bales. Wong ngumpulnya di Lapangan Pancasila ngapain ke kampus! *jutek*

Masih jam 8.30an, langsung tancap ke Lapangan Pancasila ke depan GSP. Disana muter-muter, nyariin muka-muka maba yang masih inosen dan botak. Nggak ada. Muter sekali lagi. Nggak ada juga. Nggak ada tanda-tanda maba yang bawa-bawa sketch book A3, satupun. Dem jangan-jangan saya salah. 

Jam 9.20an akhirnya telpon Diva, Arbi, Wawan, Santi lagi, tapi nggak diangkat. Terus telpon Edho. Diangkat. Ternyata dia di rumah. Nanya Lapangan Pancasila bener di depan GSP nggak. Ternyata... BUKAN! dem lagi. Dikasih tau, kalo Lapangan Pancasila deket Bulak Sumur Residence. Stadion, yang buat lomba lari teknisiade hari ini. Siaaaaaaal!

9.00 langsung kesana. Sampe sana kaget. Liat anak-anak kelas fotografi yang lagi pada hunting. Baru sadar juga emang lokasi fotografi di sekitar BSR. Lagi-lagi dem. Terus ngobrol bentar. Setelah selesai basa-basinya, akhirnya naik ke tribun nyariin maba dan asdos yang lain. Baru ngeh kalo TKAD hari ini cuma ngumpul tugas BNI doang! Dan kenapa ngumpulnya disini, karena ada pertandingan lari teknisiade, sekalian nonton dan ngedukung gitu ceritanyaaa. -_-

Sampe atas udah kucel. Trus udah badmood juga buat ngasih contoh gambar yang bener. Akhirnya cuma nyuruh mereka lanjutin sama ngulang. Toh gambarnya masih pada belom selese. Semangat yaa! :)

Abis ngereview kerjaan mereka trus ngobrol bentar. Berhubung ini adalah minggu ospek akhirnya malah saya diajakin foto bareng sama interview. Apaaaaaaaan! Yaudah sih berhubung saya bukan panitia ospek dan pencitraan sebagai asdos yang baik akhirnya saya iyain aja. Awalnya sih yang minta biodata sama foto bareng beberapa maba yang udah kenal gitu, terus tiba-tiba angin puyuh menyerang, jadi pada minta gitu. Ah meeeen, padahal belom kenalan, langsung aja foto bareng. Agak kurang sopan gitu sih menurutku. Mungkin gitu rasanya jadi artis kali ya -_-

Yaudah sih lanjutin dapur dan spa hotelnya. 

Monday, October 14, 2013

dua manusia


Meski jalan ini masih kan trus berputar
Ujung jalan ini kau dan aku yang tahu
Semua yang tertawakan kita akan berbalik berharap menjadi kita

Meski awan ini masih trus membayangi
Warna langit ini sejatinya kita tahu
Ada 2 bintang 'tuk kau dan aku 
Menanti kita kembali 'tuk bersama

Di angkasa terlukislah kisah kita
2 manusia yang berputar demi cinta
Mungkin cuma aku dan kamu
Tak terperdaya pekat badai ini
Mungkin cuma aku dan kamu
Yang percaya ini semua kan jadi nyata
Kan jadi nyata

Meski langkah ini kadang bertambah berat
Sudi kah kau tunggu? relakah kau melepasku?

Di angkasa terlukislah kisah kita
2 manusia yang berputar demi cinta
Mungkin cuma aku dan kamu
Tak terperdaya pekat badai ini
Mungkin cuma aku dan kamu
Yang percaya ini semua kan jadi nyata
Kan jadi nyata



OST Perahu Kertas
dua manusia- Dendy Mike

Saturday, October 12, 2013

Screening Epic Java, Yogyakarta


Kamis kemaren tingkat ke-keren-an saya berasa meningkat dari 10% jadi 70%. Kenapa? Yaaaaaaap! Setelah menunggu-nunggu acara screening Epic Java di Jogja akhirnya kesampean juga! Beruntung banget dapet tiketnya karena penjualan tiket hanya berlangsung 18 menit saja! Gila banget antusias orang-orang Jogja yang kebanyakan mahasiswa ini. 

Keberuntungan kedua adalah, setelah berhasil mendapatkan tiket, saya, Artha, Rahmi, dan Ijah heboh seheboh-hebohnya. Girang segirang-girangnya. Alhasil dengan kegilaan kami waktu itu membuahkan hasil: mas Denny Noviandi, sang music composer melirik kami untuk diajakin ngobrol! Mwaaaaaak. Pembicaraan seputar pembuatan Epic Java dari awal-mula sampai akhirnya dia memberi semangat pada kami untuk terus berkarya, 'Pokoknya kalian juga harus bikin filem, dan berkarya, apapun karyanya deh. Semangat dan sukses!' Dan jengjeng ada bonus nih foto kami di tweetpict sama dia. 

@dennynovandi
Lalu sempet ngobrol juga sama mas Galih, sang scriptwritter. Ternyata dia seorang sarjana arsitek lulusan UNPAR yang membuka usaha konsultan arsitektur dan studio filem. check @EmbaraFilms. 'Mas kalo mau KP disana bisa nggak?' 'Hahaha ntar kalian sekalian belajar bikin filem ya!' candanya. Beeeuh mau banget lah Ak.

Malamnya, dengan semangat embara, eh membara ding kami pergi beramai-ramai tak sabarkan ingin melihat film 30menit itu. Sampai sana 18.10 an. Dagdigdug nungguin open gate jam 18.30. Ternyata open gate jam 19.30, saya salah baca jam *kebiasaan*

Jam 19.30. Open gate! Kami masuk, duduk dibangku paling pewe. Acara dimulai dengan pembukaan, di MC-in oleh Alit Jabangbayi (@alitalit). Lalu diputarkan behind the scene-nya, btw saya gak terlalu inget susunan acaranya sih. Lalu akhirnya diputarkan filmnya dan mwaaaaaa! Merinding banget pas baca teks prolognya. Gak terlalu inget juga sih, yang pasti bercerita tentang bagaimana Tuhan memberikan air cahaya dan langit, berkisah tentang kelahiran Pulau Jawa atau disebut Javadvipa. Film ini dibagi jadi tiga bagian, yaitu Surya, Sakral dan Priyangan. 

Gambar yang disuguhkan menurut saya luar biasa, mengingat saya belom pernah nonton film beginian sebelumnya. Amazed banget sama sabuk galaksi bimasakti, candi prambanan, borobudur, entah kenapa tempat-tempat ini terasa beda ketika ditayangkan difilm ini. Magis. Mistis.
Saya paling ngeh sama bagian Sakral atau ketika Pulau Jawa mengenal Tuhan, menurut saya sih, kurang lama, dan kurang mengena, maaf ya ini opini pribadi, tapi memang sebelumnya saya membayangkan bagian ini yang paling banyak. Bercerita tentang sisi magis dan mistis dari objek-objek sakral di Jawa. Terus bakalan ada ritual-ritual yang lebih banyak kayak nanem kepala kerbau, ngelarung sesajen, kirab-kirab dari keraton, dan acara ritual yang di Dieng (entah apa lupa namanya). Oke pembaca, abaikan ini aja deh, saya ngerasa konyol nulis beginian secara saya nggak ngerti banyak tentang film. Very good job!

Musik yang dibuat mas Denny membuat saya merinding, jantung juga ikut berdegup kencang, seakan benar-benar membawa saya masuk dalam film itu. Aaaaah bener-bener deh ini!

Selesai pemutaran film ada sesi tanya-jawab, saya nggak berani nanya, soalnya takut pertanyaan saya konyol haha. 

Well, setelah acara selesai saya sempaaaat... jengjengjeng~ kenalan sama Mas Embi (Febian Nurrahman Saktinegara) sang sutradara dan editor film, otak pembuatan film super epic ini. Nggak ngobrol banyak sih, karena grogi :3 Sebenernya tujuan awalnya mintain dia nulis di postcard buat si Opik karena dia nggak jadi dateng, tapi nggak tau kenapa sekalian foto bareng gini. Hihihihi bonus foto! 'Sukses terus ya, Mas Embi' 'Makasih banyak, yaa..'

Sukses terus buat Epic Java! Kalian sungguh menginspirasi, sukses!

postcard epic java yang udah ditulisin mas embi
si opik girang banget, lucky you!

bonus foto sama mas embi :3

-terimakasih untuk cerita epic nonton Epic Java-

Wednesday, October 9, 2013

mars-phobos-deimos #7 Phobos

"...selanjutnya aku memilih pergi, meskipun aku yakin kau tak akan pernah peduli..."

....Bukan sepi namun benci
Bukan sendu namun rindu
Bukan jiwa tapi nestapa
Bak kulit kacang
sia-sia


Sadarkah? Iya banyak kata negatif yang kugunakan dalam puisiku tadi. Menurutmu kenapa? Waktuku sia-sia, terbuang untuk harapan yang terlalu tinggi. Salahku atau salahmu? Salahkah yang mengharapkan atau salahkan pemberi harapan? Rrrr sebenarnya, bukan salah siapapun, memang begitu kan hukum alamnya? Atau aku yang terlalu sepi? Sudikah jika semesta mengirimkan teman lagi? Apa aku harus (selalu) mengharapkan teman sepertimu? Bahkan itupun kalau kau menganggapku teman. Eh! Atau begitu saja ya? Bisakah, hei semesta? -Phobos galau

Semesta tersenyum. Tanpa arti. Dingin. Tanpa jawaban.
Entah mau dibawa kemana kisah ini. Tapi setiap cerita akan ada akhirnya, pasti.



si dewa perang-si penakut yang bisa terbang-tukang teror!

#TKA 3; typography, stikcer

architecture gadjah mada, corelDraw

Tuesday, October 8, 2013

balada studio: apakah kau melihat bahkan denahpun belom


-apakah kau melihat bahkan denahpun belom-

vector & photoshop coloring
featuring
Fernando Cardoso Gomez

on:
Pameran Seni by KMTA
8-10 Oktober 2013
Tedjo Suminto
Jutap


Sunday, October 6, 2013

Candi Ratu Boko

the gate, Ratu Boko temple

Berhubung saya gak kuat ngepost tadi malem karena capek, maka baru sekarang saya post. Happy sunday dulu deh biar afdol. 

Kemarin saya ke Candi Ratu Boko, lagi. Dulu kesini buat TKAD, sekarang juga karena TKAD. Tapi bedanya dulu saya nggambar, sekarang ngoreksi gambar. Kawasan candi nya memang nggak sebesar Candi Prambanan, tapi menurutku bagus banget. Lovely. Katanya sering buat foto pra-wedding. Ya sih emang tempatnya cukup romantis. Disini juga sunsetnya bagus. Ada restoran Boko Sunset yang ada diatas bukit, jadi view nya langsung sunset, cakrawala. Tapi mahal, jadi nggak kesana hahaha!

Yaaa. Segitu saja cerita ke Ratu Boko, yang ternyata beneran ada ratunya di bagian panggung, ini sih kata Arbi yang lihat. :3

Cukup seru juga sebenernya jadi asdos, jalan-jalan, dan mereka juga seru-seru. Semangat!

view dimana saya dulu menggambar
dua tahun lalu, gambar saya

gate

walaupun panas, tapi tetep semangat dong, bawa payung biar gak gosong

bagian belakang, gate

entah apa, dibelakang, dekat pemandian

panorama, background gunung kidul
  
pemandian, kata Arbi ada yang lagi mandi

evaluasi dikala sunset: peringatan garis keras untuk tidak memakai penggaris. ironis
horeeee! walaupun dapet nilai U tapi tetep bisa teriak dan mringis haha!

fujifilm prosumer (baru belajar manual)

happy sunday everyone!
:D

Friday, October 4, 2013

Gunung Api Purba Ngalnggeran

HELLO OCTOPUS!

Sore ini saya berhasil menjalankan niat jadi treveler super sejati ala Jebraw. Saya, Rias, Ijah, dan Suva. Berangkat dari Pogung jam 3 sore dan sampai di Gunung Api Purba sekitar jam 15.45. Langsung tancap naik.
Jalan tangga bebatuan tinggi-tinggi menyambut saya tapi masih semangat. Naik-naik harus lewat batu kapur karang besar pake tali, lewat celah batu yang bisa buat lewat satu orang doang kayak di 127 hours (plus ada batu bulet di tengah, persis banget), itu keren bangeeeet, sebenarnya, tapi... apalah daya. Saya nggak kuat jalan lagi. Susah nafas, pusing dan hampir pingsan, ohya rrr sebenernya muntah juga sih -..-'
Saya hanya sampai pos 1 itupun dengan tepar setengah-pingsan tiga kali dan yang paling parah akhirnya saya digendong Suva ke pos 1. Lalu saya memutuskan berhenti disana, tiduran disana sendirian ketika mereka bertiga terus melaju ke puncak, saya nggak kuat. Alhasil bengong liat telor bebek yang mau turun ke cakrawala dan sedikit jeprat-jepret. 

Lalu tiba-tiba dari batu-batu kapur besar jaman purba ini terdengar menggema suara yang memanggil-manggil nama saya. Kiky kiky kiky berulang-ulang dan ulang. Saya pikir itu hanya ilusi karena akhir-akhir ini imajinasi saya berlebihan. Eh ternyata beneran memang ada yang manggil. Geng Fani, Dea, Nenda, Dien, dan Titis. Nggak nyangka ketemu mereka disini. Mwaaaaaaaa akhirnya ada temen buat turun gunung juga. Anginnya kenceng banget. Jari-jari kaku hahaha. Meskipun gagal jadi treveler super sejati karena gagal menaklukan Gunung Api Purba tapi saya biasa saja.

Ini pertama kali saya naik gunung, dan sepertinya.. saya lebih cocok berteman dengan air -_-

fail panorama, uuuugh!

belajar manual mode :D

see you sun!

thanks to:
Riastika (motor-mate bwahahaha)
Suva (ntar tak kasih salonpas sebungkus suv :'3)
Ijah (you know me so well dah, Jah!)


photos by me: Fujifilm Prosumer 


Thursday, October 3, 2013

#TKA 2; typography


-layout poster, typograpgy-